Daftar yang disajikan pada situs ini adalah dari berbagai perusahaan yang memberikan kompensasi kepada situs ini. Baca Pengungkapan Iklan untuk informasi selengkapnya
Pengungkapan:
Ulasan Profesional

vpnMentor ini berisi ulasan yang ditulis oleh komunitas pengulas kami, dan didasarkan pada pengamatan para pengulas independen dan profesional atas suatu produk/layanan.

Kepemilikan

vpnMentor dimiliki oleh Kape Technologies PLC yang menjadi pemilik dari beberapa produk berikut: ExpressVPN, CyberGhost, ZenMate, Private Internet Access, dan Intego, yang sudah kami ulas pada situs web ini.

Komisi Afiliasi Iklan

vpnMentor berisikan ulasan yang ditulus oleh para ahli kami dan mengikuti standar ulasan yang ketat, termasuk standar etika, yang telah kami terapkan. Standar-standar tersebut mewajibkan setiap ulasan akan dilaksanakan berdasarkan pengamatan yang independen, jujur, dan profesional dari si pengulas. Namun, kami bisa mendapatkan komisi ketika seorang pengguna menyelesaikan sebuah tindakan menggunakan tautan-tautan kami, yang tidak akan memengaruhi ulasannya namun dapat memengaruhi peringkatnya. Peringkat ditentukan berdasarkan kepuasan pelanggan dari penjualan-penjualan terdahulu dan kompensasi yang diterima.

Pedoman Ulasan

Ulasan yang dipublikasikan di vpnMentor ditulis oleh para ahli yang memeriksa produk sesuai dengan standar peninjauan secara ketat. Standar tersebut memastikan bahwa setiap tinjauan didasarkan pada pemeriksaan pengulas yang independen, profesional dan jujur, serta mempertimbangkan kemampuan teknis dan kualitas produk serta nilai komersialnya bagi pengguna. Peringkat yang diterbitkan dapat memengaruhi komisi afiliasi yang diperoleh dari pembelian melalui tautan di situs web kami.

Alat Tes Kebocoran Alamat IP & WebRTC

Ketahui apakah WebRTC membocorkan alamat IP Anda atau VPN Anda berfungsi dengan baik dengan menggunakan alat pengetesan kebocoran kami.

Silakan pilih:

Alat ini mendeteksi kebocoran WebRTC di Chrome, Firefox, Brave, Opera, dan browser web lainnya. Klik "Periksa Kebocoran WebRTC" untuk mengetahui apakah WebRTC membocorkan informasi Anda.

Alat ini mendeteksi kebocoran WebRTC di browser web seluler

Matikan VPN dan Klik “Mulai Tes”

Nyalakan VPN Anda dan Klik "Selesaikan Tes"

Mengambil hasil...

Terdeteksi melalui TCP IP

Hasil Kebocoran Tes WebRTC

Alamat IP publik ditetapkan oleh ISP dan digunakan untuk berkomunikasi dengan perangkat di luar jaringan Anda. Alamat IP publik selalu dapat dideteksi melalui TCP/IP.

Alamat IP Publik (Terdeteksi melalui TCP IP)

VPN MATI:

Tidak Terdeteksi

VPN NYALA:

Tidak Terdeteksi

Router memberikan alamat IP lokal ke perangkat yang terhubung ke jaringan, yang memungkinkan perangkat di jaringan lokal untuk berkomunikasi.

Alamat IP Lokal (Terdeteksi melalui WebRTC)

VPN MATI:

Tidak Terdeteksi

VPN NYALA:

Tidak Terdeteksi

Alamat IP publik ditetapkan oleh ISP dan digunakan untuk berkomunikasi dengan perangkat di luar jaringan. Browser Anda dapat menampilkan alamat IP publik jika pengaturan WebRTC diaktifkan.

Alamat IP Publik (Terdeteksi melalui WebRTC)

VPN MATI:

Tidak Terdeteksi

VPN NYALA:

Tidak Terdeteksi

Alamat IPv6 adalah bentuk alamat IP publik yang lebih baru. Ini ditetapkan oleh ISP dan diperlukan untuk berkomunikasi dengan perangkat di luar jaringan lokal.

Alamat IPv6 (Terdeteksi melalui WebRTC)

VPN MATI:

Tidak Terdeteksi

VPN NYALA:

Tidak Terdeteksi

Kamera: Tidak Terdeteksi
Jika perangkat Anda memiliki kamera, maka kamera dapat dideteksi jika WebRTC diaktifkan.
Mikrofon: Tidak Terdeteksi
Jika perangkat Anda memiliki mikrofon, maka mikrofon dapat dideteksi jika WebRTC diaktifkan.

Apakah arti dari hasilnya?

Alamat IP Publik (Terdeteksi melalui TCP IP)

Ini adalah alamat IP publik yang terdeteksi melalui TCP/IP. Alamat IP publik selalu dapat dideteksi melalui TCP/IP, baik itu alamat IP asli atau VPN Pelajari selengkapnya tentang TCP/IP.

Alamat IP Lokal (Terdeteksi melalui WebRTC)

Alat kami belum mendeteksi alamat IP lokal Anda. WebRTC tidak menunjukkan alamat IP lokal Anda ke situs yang memintanya. Pelajari selanjutnya tentang alamat IP lokal.

Alamat IP Publik (Terdeteksi melalui WebRTC)

Alat kami belum mendeteksi alamat IP publik Anda. WebRTC tidak menunjukkan alamat IP publik Anda ke situs yang memintanya. Pelajari selanjutnya tentang alamat IP publik.

Alamat IPv6 (Terdeteksi melalui WebRTC)

Alat kami belum mendeteksi alamat IPv6 Anda. WebRTC tidak menunjukkan alamat IPv6 Anda ke situs yang memintanya. Pelajari selanjutnya tentang alamat IPv6.

Kiat: Tekan CTRL+D untuk menandai halaman ini sehingga Anda dapat dengan cepat memeriksa kebocoran koneksi sebelum menjelajah online.

Cara Kami Menguji Kebocoran WebRTC & Alamat IP

Alat uji kebocoran WebRTC dan IP kami mendeteksi informasi alamat IP yang secara otomatis dikirim ke halaman kami melalui TCP/IP dan juga oleh browser Anda melalui WebRTC.

Data Anda: Alat uji kebocoran alamat WebRTC & IP kami tidak menyimpan atau membagikan informasi apa pun yang diperlukan untuk melakukan setiap pengujian.

Setelah alat kami mengumpulkan semua informasi yang diperlukan, alat ini akan dengan cepat menilai data dan memberi sinyal kemungkinan kebocoran WebRTC atau VPN, termasuk:

  • Kebocoran alamat IP lokal (terdeteksi melalui WebRTC)
  • Kebocoran alamat IP publik (terdeteksi melalui TCP/IP)
  • Kebocoran alamat IP publik (terdeteksi melalui WebRTC)
  • Kebocoran alamat IPv6 (terdeteksi melalui WebRTC)

Alat kami juga memindai kamera dan mikrofon perangkat yang dapat dideteksi melalui WebRTC.

Jika alat kami tidak mendeteksi kebocoran apa pun, ini berarti VPN Anda berfungsi dengan baik atau WebRTC dinonaktifkan dan tidak mengirimkan informasi apa pun.

Catatan: alat kami mungkin menandai alamat IP VPN Anda sebagai potensi kebocoran, tetapi juga menunjukkan privasi Anda dilindungi dan WebRTC tidak membocorkan alamat IP asli Anda.

Apa itu WebRTC?

Web Real Time Communication (WebRTC) adalah teknologi yang menyediakan komunikasi audio dan video online langsung antara browser web dan perangkat tanpa memerlukan server perantara.

Karena WebRTC tidak memerlukan penggunaan server perantara, perangkat bisa berkomunikasi dan berbagi data bolak-balik dengan kecepatan tinggi, membuat pengalaman online yang lebih lancar.

Penggunaan umum untuk WebRTC termasuk panggilan video, berbagi file P2P, atau hosting streaming langsung di platform media sosial.

WebRTC dibangun di hampir semua browser web dan tidak memerlukan instalasi plugin eksternal. Tetapi agar WebRTC berfungsi dengan benar, ia perlu berbagi data perangkat antara browser web pengguna, termasuk alamat IP publik.

Masalah utama dengan WebRTC adalah ia dapat membahayakan privasi pengguna dengan mengekspos data perangkat mereka, termasuk alamat IP publik yang sebenarnya, yang dapat memungkinkan pihak ketiga untuk mengidentifikasi pengguna.

WebRTC menggunakan teknologi yang disebut ICE (Interactive Connectivity Establishment) untuk mendeteksi alamat IP perangkat Anda. Jika WebRTC (menggunakan ICE) dapat mendeteksi alamat IP asli Anda melalui perangkat Anda meskipun Anda terhubung ke VPN, privasi Anda terganggu.

Ini adalah masalah serius bagi pengguna yang peduli privasi, karena akan menempatkan pengguna pada risiko diidentifikasi dan dilacak.

Apa Itu Kebocoran WebRTC?

Jika Anda terhubung ke VPN tetapi situs web masih dapat mendeteksi alamat IP asli Anda melalui WebRTC, maka ini dikenal sebagai kebocoran WebRTC.

Kebocoran WebRTC dapat terjadi di hampir semua browser web utama, termasuk Chrome, Firefox, dan lainnya. Jenis kebocoran ini sering diabaikan, tetapi ini merupakan ancaman besar bagi privasi Anda karena lokasi Anda yang sebenarnya akan terungkap.

Situs web dan platform (seperti layanan obrolan video) yang menggunakan WebRTC membuat permintaan untuk melihat alamat IP publik Anda melalui WebRTC. Jika Anda belum memiliki perlindungan privasi yang benar (seperti VPN yang andal), situs web bisa melihat alamat IP asli Anda dan berpotensi melacak Anda.

Anda dapat mencegah kebocoran WebRTC dengan menonaktifkan WebRTC secara manual di browser atau dengan menggunakan VPN yang telah dicoba dan diuji yang berhasil menggantikan alamat IP asli Anda dengan alamat IP virtual.

Menonaktifkan WebRTC secara manual dapat menyebabkan masalah pada beberapa situs, jadi Anda perlu mengaktifkan kembali WebRTC saat ingin digunakan dan menonaktifkannya saat tidak lagi digunakan. Namun, melindungi privasi Anda bisa lebih mudah dengan menggunakan VPN yang sepenuhnya melindungi Anda dari kebocoran WebRTC.

Sayangnya, tidak semua VPN dilengkapi untuk mencegah kebocoran WebRTC. Itu sebabnya cara terbaik untuk mencegahnya adalah menggunakan VPN dengan perlindungan kebocoran penuh, seperti ExpressVPN atau CyberGhost.

Apa Itu TCP/IP?

TCP/IP (Transmission Control Protocol/Internet Protocol) adalah kumpulan protokol yang memungkinkan perangkat untuk berkomunikasi dan berbagi data di Internet — pada dasarnya, TCP/IP yang memungkinkan internet.

TCP/IP melibatkan banyak lapisan teknis yang bertanggung jawab untuk mengumpulkan data pada satu perangkat (dikenal sebagai enkapsulasi), mentransmisikan data dari satu perangkat ke perangkat lain melalui internet, dan memastikan perangkat penerima dapat membaca data yang dikirimkan (dikenal sebagai dekapsulasi).

Proses pengiriman data menggunakan TCP/IP terlihat seperti ini:

Agar berfungsi, semua situs web perlu mendeteksi alamat IP publik melalui TCP/IP, itulah sebabnya alat pengetesan kebocoran WebRTC dan alamat IP memeriksa kebocoran alamat IP publik. Jika hasil pengetesan menunjukkan alamat IP yang sama bahkan dengan VPN yang terhubung, artinya alamat IP asli Anda terbuka dan VPN Anda tidak berfungsi dengan benar.

Perbedaan Alamat IP Lokal vs. Publik

Alamat IP lokal tidak dapat digunakan untuk menemukan lokasi Anda karena tidak unik. Namun, alamat IP publik Anda unik dan dapat digunakan untuk mengidentifikasi Anda.

Berikut adalah perbedaan utama antara alamat IP lokal dan publik:

Alamat IP lokal ditetapkan oleh router Anda ke setiap perangkat yang terhubung ke jaringan, membantu router Anda berkomunikasi dengan setiap perangkat dan memungkinkan setiap perangkat di jaringan yang sama untuk terhubung (pikirkan menghubungkan ponsel cerdas Anda ke printer nirkabel Anda).

Karena alamat IP lokal digunakan kembali beberapa kali, jenis kebocoran ini tidak terlalu menjadi masalah privasi. Router sering menetapkan ulang alamat IP lokal yang sama ke jutaan pengguna di seluruh dunia, jadi meskipun alamat IP lokal Anda bocor, sangat sulit untuk melacak kembali lokasi Anda.

Alamat IP publik ditetapkan oleh ISP (Penyedia Layanan Internet) Anda dan digunakan oleh perangkat lain di luar jaringan untuk mengenali Anda. Pada dasarnya, alamat IP publik seperti identitas virtual yang melekat pada Anda selama semua aktivitas online Anda, memungkinkan Anda untuk mengirim dan menerima informasi melalui internet. Karena alamat IP publik Anda unik, kebocoran dapat mengekspos lokasi Anda atau data pribadi lainnya.

VS.

Apa itu alamat IPv4 & IPv6?

Alamat IPv4 (Protokol Internet versi 4) adalah alamat 32-bit unik yang mengidentifikasi perangkat dalam jaringan. Alamat 32-bit terdiri dari 4 angka, antara 0 dan 255, masing-masing dipisahkan oleh titik (misalnya: 112.234.56.78).

Selama tahun-tahun awal internet, untuk mengakses situs web, Anda harus memasukkan alamat IPv4-nya. Namun, kami sekarang menggunakan Domain Name Service (DNS) untuk menerjemahkan IPv4 situs web ke dalam kata-kata karena ini lebih mudah diingat. Misalnya, "172.66.43.25" diterjemahkan menjadi "vpnmentor.com".

Sebagai protokol terbaru, IPv6 diperkenalkan untuk memperluas kemungkinan kekurangan alamat IP dengan IPv4. IPv6 menggunakan alamat 128-bit yang terdiri dari 8 set digit alfanumerik (angka dan huruf) yang dipisahkan oleh titik dua. Dengan sistem ini, jumlah kemungkinan kombinasi digit sangat jauh — sehingga setiap perangkat dapat memiliki alamat IPv6 sendiri.

Selain itu, IPv6 menawarkan lebih banyak keamanan dan fungsionalitas. Ia dirancang untuk enkripsi ujung ke ujung dan juga mendukung protokol keamanan yang lebih canggih. Sampai sekarang, kecepatannya sebanding antara IPv6 dan IPv4, tetapi IPv6 diharapkan lebih cepat karena menggunakan optimasi lanjutan.

Selain itu, IPv6 lebih efisien karena memungkinkan pengalamatan multicast yang menghemat bandwidth Anda dengan mengirimkan media ke beberapa tujuan sekaligus. Karena alasan ini, ia secara aktif menggantikan IPv4.

Namun, karena IPv6 belum sepenuhnya menggantikan IPv4 (mungkin masih perlu waktu beberapa tahun untuk melakukannya) dan beberapa VPN tidak sepenuhnya kompatibel dengan alamat IPv6, alamat IPv6 Anda yang sebenarnya dapat bocor jika VPN Anda tidak mendukung IPv6 atau tidak secara aktif mencegah kebocoran IPv6.

Apa itu kebocoran IPv4 dan IPv6?

Kebocoran IPv4 terjadi ketika alamat IPv4 asli Anda terbuka meskipun terhubung ke VPN — baik VPN Anda belum mengganti alamat IPv4 asli Anda dengan alamat IPv4 virtual atau WebRTC membocorkan alamat IPv4 Anda yang sebenarnya.

Kebocoran IPv6 sifatnya serupa, tetapi kebocoran IPv6 dapat disebabkan oleh penyedia VPN Anda yang tidak mendukung IPv6, tidak mengenali alamat IPv6, atau tidak memberikan perlindungan kebocoran IPv6 yang efektif.

Saat Anda terhubung ke VPN, VPN harus menutupi alamat IP publik Anda saat merutekan lalu lintas Anda melalui salah satu server pribadinya. Namun, jika gagal melakukannya, alamat IPv4 atau IPv6 Anda yang sebenarnya akan terbuka.

Kebocoran IPv6 lebih umum daripada kebocoran IPv4. Banyak VPN tidak mendukung IPv6, artinya situs web masih dapat mendeteksi alamat IPv6 asli Anda meskipun VPN Anda telah berhasil mengubah alamat IPv4. Itu sebabnya Anda perlu memastikan Anda menggunakan VPN dengan perlindungan kebocoran IPv6 jika ISP Anda mendukung IPv6.

VPN seperti ExpressVPN dan Private Internet Access menawarkan perlindungan kebocoran IPv6 bawaan, sehingga mengurangi risiko kebocoran IPv6.

Cara Memperbaiki dan Mencegah Kebocoran WebRTC & IP di Semua Perangkat

Untuk mencegah kebocoran WebRTC dan IP, Anda dapat menonaktifkan WebRTC di browser Anda atau menginstal VPN dengan perlindungan kebocoran. Namun, WebRTC perlu diaktifkan di browser Anda untuk aktivitas yang memerlukan penggunaan kamera dan mikrofon, seperti obrolan video.

Anda selalu dapat mengaktifkan WebRTC sementara untuk aktivitas tertentu dan kemudian menonaktifkannya setelah itu untuk mencegah kebocoran di masa mendatang.

Namun, menggunakan VPN dengan perlindungan kebocoran adalah cara paling sederhana untuk mencegah alamat IP asli Anda terekspos. Ini memungkinkan Anda untuk menggunakan browser seperti biasa, dan tanpa harus menonaktifkan WebRTC secara manual. Karena VPN merutekan ulang lalu lintas Anda melalui salah satu IP pribadinya, aktivitas online Anda tidak akan dilacak kembali ke alamat IP publik Anda yang sebenarnya.

Cara Memperbaiki dan Mencegah Kebocoran WebRTC & IP di PC atau Mac Anda

Nonaktifkan WebRTC Di Browser Anda

Setiap browser memiliki proses yang berbeda untuk menonaktifkan WebRTC. Bergantung pada yang digunakan, ikuti langkah-langkah yang sesuai di bawah ini untuk menonaktifkan WebRTC dan mencegahnya membocorkan alamat IP Anda.

Cara Menonaktifkan WebRTC di Chrome:
  1. Navigasikan ke toko web Google Chrome. Ketik URL ini ke bilah alamat Chrome: https://chrome.google.com/webstore
  2. Dapatkan Kontrol WebRTC. Di bidang pencarian di halaman itu, ketik Kontrol WebRTC. Ekstensi browser harus menjadi hasil pertama — klik Add to Chrome lalu Add extensio. Anda memerlukan ini untuk mengaktifkan dan menonaktifkan WebRTC.
  3. Klik untuk menonaktifkan. Klik kanan pada ikon ekstensi di sudut kanan atas browser untuk mengubah opsinya. Seharusnya tidak ada lagi lingkaran biru di sekitar ikon ekstensi saat dinonaktifkan.
Cara Menonaktifkan WebRTC di Microsoft Edge:
  1. Arahkan ke pengaturan pengembang. Ketik "about:flags" ke bilah alamat Edge untuk menemukan daftar pengaturan pengembang.
  2. Klik kotak centang yang sesuai. Di bagian bawah daftar itu adalah kotak centang yang mengatakan Hide my local IP address over WebRTC connections (Sembunyikan alamat IP lokal saya melalui koneksi WebRTC). Secara default, kotak itu seharusnya tidak dicentang. Klik untuk memeriksanya, yang akan menonaktifkan WebRTC.
  3. Mulai ulang browser Anda. Perubahan akan berlaku setelah melakukan langkah ini.
Cara Menonaktifkan WebRTC di Firefox:
  1. Ketik "about:config" di bilah alamat. Kemudian klik tombol pada halaman peringatan yang mengatakan I accept the risk! (saya menerima risikonya!). Jika Anda baru saja membuat perubahan yang ditentukan, kinerja browser Anda tidak akan terpengaruh sama sekali. Ini akan mengarahkan Anda ke halaman bergaya spreadsheet.
  2. Periksa apakah WebRTC diaktifkan. Ketik "media.peerconnection.enabled" di bidang pencarian. Istilah itu sekarang harus menjadi satu-satunya hal yang muncul di situs. Di sisi kanan baris di bawah Value, itu akan mengatakan " true " jika WebRTC diaktifkan.
  3. Nonaktifkan WebRTC. Untuk menonaktifkannya, cukup klik dua kali di mana saja pada baris dan ubah nilainya menjadi false.
Cara Menonaktifkan WebRTC di Brave:
  1. Buka Settings. Di Settings, klik Advanced lalu Privacy and Security.
  2. Temukan pengaturan WebRTC. Ini akan diberi label sebagai kebijakan penanganan IP WebRTC dan memiliki menu tarik-turun yang sesuai untuk Anda pilih.
  3. Pilih Disable non-proxied UDP. Ini akan mencegah WebRTC berfungsi.
Cara Menonaktifkan WebRTC di Opera:
  1. Buka settings. Ketik about:config dan tekan enter. Kemudian klik Settings dan Show advanced settings.
  2. Klik Privacy & security. Kemudian, temukan "WebRTC".
  3. Pilih Disable non-proxied UDP. Ini akan menonaktifkan WebRTC. Kemudian pastikan untuk menyimpan perubahan Anda.
Cara Menonaktifkan WebRTC di Safari:
  1. Pergi ke preferensi lanjutan. Klik Safari pada bilah menu, lalu klik Preferences dan kemudian tab yang bertuliskan Advanced (ini seharusnya berada di jendela baru yang terbuka).
  2. Centang "Show Develop menu in menu bar". Setelah dicentang, klik opsi Develop saat terlihat di bilah menu.
  3. Nonaktifkan WebRTC. Klik WebRTC dari menu tarik-turun, lalu hapus centang Enable Legacy WebRTC API.

Instal VPN dengan Perlindungan Kebocoran Bawaan

Saat Anda menggunakan VPN yang andal dengan PC atau Mac, alamat IP asli Anda akan diganti dengan alamat IP virtual. Akibatnya, alamat IP dan lokasi asli Anda disembunyikan selama aktivitas online Anda (seperti menjelajah, streaming, dan torrent).

Selain itu, fitur perlindungan kebocoran VPN memberikan jaminan tambahan bahwa alamat IP asli Anda tidak akan terekspos.

Berikut cara mengatur VPN di PC atau Mac:
  1. Daftar VPN. Pilihan utama saya adalah ExpressVPN karena fitur privasinya yang kuat. Anda bahkan dapat mengujinya dengan PC atau Mac Anda tanpa risiko karena menawarkan jaminan uang kembali 30 hari.
  2. Install VPNnya. Kunjungi halaman unduhan VPN tempat Anda akan menemukan unduhan untuk PC dan Mac. Klik aplikasi yang sesuai untuk perangkat Anda dan ikuti petunjuk untuk menginstalnya. Seluruh proses memakan waktu kurang dari 3 menit dengan ExpressVPN.
  3. Hubungkan dan cegah kebocoran. Cukup sambungkan VPN ke server pilihan Anda dan nikmati aktivitas online tanpa khawatir WebRTC atau kebocoran IP.

Jadwalkan Tes Kebocoran IP Reguler

Menyiapkan tes kebocoran IP reguler akan memberi tahu Anda seberapa baik privasi Anda dilindungi oleh VPN. Anda dapat mengunjungi kembali alat ini setiap kali Anda terhubung ke VPN untuk memastikan koneksi Anda aman — hanya perlu beberapa detik untuk menjalankan tes, dan jaminan yang diberikannya kepada Anda sangat berharga.

Tetapi saya juga menyarankan untuk menyetel pengingat untuk menjalankan uji kebocoran setiap minggu untuk mengetahui apakah VPN Anda sepenuhnya melindungi Anda.

Cara Memperbaiki dan Mencegah Kebocoran WebRTC & IP di iPhone atau iPad Anda

Meskipun Anda tidak dapat menonaktifkan WebRTC secara manual di iOS versi terbaru, Anda masih dapat melindungi alamat IP asli Anda dengan mengikuti langkah-langkah di bawah ini.

Instal VPN dengan Perlindungan Kebocoran Bawaan

Menggunakan VPN untuk iOS melindungi Anda dari kebocoran dengan merutekan ulang data Anda melalui IP pribadinya. Sementara itu, alamat IP dan lokasi Anda yang sebenarnya dilindungi oleh fitur perlindungan kebocoran VPN. Ini memastikan bahwa Anda tidak akan terpapar ke situs web, mata-mata, atau penjahat dunia maya.

Rekomendasi pertama saya untuk perlindungan kebocoran adalah ExpressVPN. Ini menawarkan aplikasi iOS yang mudah digunakan dengan protokol berpemilik ringan (Lightway) yang ideal untuk ponsel dan tablet.

CyberGhost adalah opsi aman lainnya untuk iOS — setiap uji kebocoran yang saya lakukan telah membuktikan bahwa itu secara efektif menutupi IP Anda. Aplikasi iOS-nya mudah dipasang dan digunakan. Plus, ia menawarkan server NoSpy yang terletak di negara ramah privasi, Rumania. Mereka hanya dapat diakses oleh karyawan CyberGhost untuk mencegah intervensi pihak ketiga.

Berikut cara mengatur VPN di iOS:
  1. Daftar. Kunjungi situs web CyberGhost, pilih paket, dan siapkan akun Anda. Anda dapat mencobanya dengan iOS selama 45 hari menggunakan jaminan uang kembali (saat Anda mendaftar untuk paket jangka panjangnya).
  2. Instal VPN. Temukan aplikasi iOS di halaman unduhan VPN untuk memulai instalasi.
  3. Hubungkan dan cegah kebocoran. Buka aplikasi VPN dan pilih server untuk dihubungkan. Sekarang Anda dapat menelusuri, streaming, torrent, dan lainnya dengan yakin bahwa IP Anda tidak akan bocor.

Jadwalkan Tes Kebocoran IP Secara Berkala

Menyiapkan tes kebocoran IP secara berkala akan memberi tahu Anda seberapa baik privasi Anda dilindungi oleh VPN. Anda dapat menandai halaman ini di aplikasi browser Anda dan menjalankan tes setiap hari untuk memastikan koneksi VPN Anda aman.

Bahkan tes kebocoran mingguan akan memberi Anda gambaran yang layak tentang seberapa baik VPN melindungi Anda.

Cara Memperbaiki dan Mencegah Kebocoran WebRTC & IP di Perangkat Android Anda

Saat ini tidak mungkin untuk menonaktifkan WebRTC secara manual di perangkat Android, tetapi Anda masih dapat mengambil tindakan untuk mencegah kebocoran alamat IP asli Anda.

Instal VPN dengan Perlindungan Kebocoran Bawaan

Anda dapat melindungi Android Anda dari kebocoran dengan mengarahkan lalu lintas Anda melalui VPN yang menawarkan perlindungan kebocoran. Ini memastikan alamat IP dan lokasi asli Anda akan disembunyikan selama aktivitas online.

Beberapa VPN Android yang sangat aman adalah ExpressVPN dan Private Internet Access (PIA). ExpressVPN memiliki Protokol Lightway yang ramah seluler dan super cepat yang dapat Anda gunakan di Android. Di sisi lain, PIA menyediakan aplikasi Android intuitif yang memungkinkan Anda menyesuaikan fitur keamanan dan privasi Anda. Selain itu, ia memiliki jaringan server yang sangat besar, jadi Anda akan selalu memiliki akses ke koneksi yang cepat dan aman.

Berikut cara mengatur PIA di Android:
  1. Buat akun. Buka beranda PIA, pilih paket, dan ikuti petunjuk untuk mendaftar. PIA memberi Anda 30 hari untuk mengujinya dengan Android Anda dengan jaminan uang kembali.
  2. Unduh aplikasi. Pilih aplikasi Android dari halaman unduhan PIA dan ikuti petunjuk penginstalan. Proses ini hanya akan memakan waktu beberapa menit.
  3. Hubungkan dan cegah kebocoran. Pilih server dan nyalakan VPN untuk mencegah kebocoran WebRTC dan IP selama aktivitas online Anda.

Jadwalkan Tes Kebocoran IP Secara rutin

Menyiapkan tes kebocoran IP secara rutin akan memberi tahu seberapa baik privasi Anda dilindungi oleh VPN. Tandai halaman ini di aplikasi browser Android Anda dan jadwalkan tes kebocoran harian untuk memastikan koneksi VPN Anda aman.

Tes kebocoran mingguan juga akan memberi Anda gambaran yang layak tentang seberapa efektif VPN Anda dalam mengamankan privasi Anda.

Pertanyaan Umum

Bagaimana saya tahu jika alamat IP saya bocor?

Cara tercepat untuk mengetahui apakah alamat IP publik Anda bocor adalah dengan melakukan tes kebocoran IP.

Alat pengetesan dari vpnMentor mencari kebocoran WebRTC dan VPN, dan akan memperingatkan Anda jika menemukan kebocoran alamat lokal, publik, atau IPv6.

Apa itu WebRTC dan apakah itu aman?

WebRTC adalah fungsi yang dibangun di sebagian besar browser web yang memungkinkan perangkat Anda berkomunikasi dengan perangkat lain tanpa memerlukan server perantara.

Ini adalah fitur yang sepenuhnya sah yang memiliki banyak kegunaan, termasuk panggilan video dan streaming langsung di platform media sosial. Agar WebRTC berfungsi, diperlukan akses ke informasi terperinci termasuk alamat IP asli dan jenis perangkat Anda.

Meskipun WebRTC tidak berbahaya, jumlah data yang dapat diakses WebRTC dapat menimbulkan risiko privasi, terutama jika Anda menggunakan VPN. Kerentanan dalam perangkat lunak dapat menyebabkan WebRTC membocorkan alamat IP asli Anda bahkan jika Anda terhubung ke VPN, itulah alasan pentingnya pengguna yang mementingkan privasi untuk mengetes kebocoran WebRTC sebelum menjelajah online.

Haruskah saya mematikan WebRTC di browser saya?

Itu tergantung pada bagaimana Anda menggunakan perangkat. WebRTC dapat menjadi alat yang berguna, memungkinkan Anda untuk berkomunikasi dengan rekan-rekan lain melalui panggilan suara dan video, memposting konten langsung di media sosial, dan banyak lagi.

Namun, jika Anda tidak menggunakan perangkat untuk jenis komunikasi ini, menonaktifkan WebRTC dapat membantu mencegah kebocoran IP yang tidak perlu. Plus, Anda selalu dapat mengaktifkannya kapan saja Anda butuhkan, ingatlah untuk menonaktifkannya setelah digunakan untuk memastikan perlindungan Anda.

Bagaimana cara mencegah kebocoran alamat IP dan WebRTC?

Metode termudah untuk mencegah kebocoran alamat IP dan WebRTC adalah dengan menggunakan VPN dengan proteksi kebocoran yang bisa diandalkan.

Karena VPN melindungi data dan lokasi pribadi Anda, Anda dapat terus menggunakan browser dengan WebRTC diaktifkan tanpa batasan. Pastikan Anda menjalankan VPN Anda melalui uji kebocoran untuk memastikan bahwa itu benar-benar menutupi alamat IP Anda dan mencegah kebocoran WebRTC.

Anda juga bisa mematikan WebRTC secara manual baik dengan menginstal ekstensi penonaktifan WebRTC pihak ketiga atau dengan menonaktifkan WebRTC secara manual di pengaturan browser Anda. Tetapi menonaktifkan WebRTC dapat menyebabkan beberapa situs web dan layanan online tidak berfungsi dengan baik.

Menjadwalkan tes kebocoran sangat membantu untuk melihat apakah alamat IP asli Anda terekspos. Anda dapat menjalankan uji kebocoran untuk memastikan koneksi Anda sebelum menjelajah online.

Bagaimana cara menghentikan kebocoran WebRTC dan IP di Chrome?

Anda harus menambahkan ekstensi penonaktifan Chrome WebRTC, seperti Kontrol WebRTC. Menggunakan ekstensi, Anda akan dapat mengaktifkan dan menonaktifkan WebRTC di browser Anda.

Namun, Anda juga harus menghentikan kebocoran WebRTC di Chrome dengan menggunakan VPN yang bereputasi baik WebRTC, yang mengubah alamat IP asli Anda menjadi alamat IP virtual, sehingga menghentikan kebocoran IP asli dan lokasi asli Anda.

Bisakah kebocoran WebRTC terjadi di perangkat Android dan iOS?

Tentu saja bisa. Kebocoran WebRTC dapat terjadi di Android, iOS, dan perangkat seluler lainnya. Baik Android dan iOS memiliki browser yang menggunakan WebRTC (Chrome dan Safari).

Anda tidak dapat menonaktifkan WebRTC di perangkat Android atau iOS, seperti halnya dengan PC dan Mac. Tapi Anda bisa melindungi alamat IP asli Anda dengan memasang aplikasi VPN. VPN akan menggantikan alamat IP publik Anda yang sebenarnya dengan alamat IP virtual, sehingga situs web tidak dapat melihat atau melacak alamat IP Anda yang sebenarnya.