Berbagai jenis VPN dan kapan menggunakannya

Dalam rangka menentukan VPN manakah yang tepat untuk Anda, pertama-tama tentukan apa jenis keamanan yang ingin Anda miliki.

Catatan editor: Bila Anda sudah tahu apa itu VPN dan protokol apa yang dipakainya, mungkin Anda ingin langsung saja ke artikel yang membandingkan protokol VPN.

Sebagian besar dari kita akan setuju kalau kita memakai internet tiap hari entah itu untuk keperluan pribadi atau bisnis. Sejauh ini Anda tidak menemui masalah yang berkaitan dengan masalah keamanan atas pemakaian internet Anda. Namun demikian, bagaimana kalau saya bilang internet Anda bukanlah yang paling aman? Memang Anda pasti memiliki sandi untuk WIFI dan yang lain-lain, tetapi bagaimana dengan VPN? Apakah Anda satu dari mereka yang memerlukan VPN?

Secara umum, VPN atau Jaringan Privat Virtual merupakan sekumpulan komputer atau jaringan tersendiri yang dijalin bersama-sama melalui jaringan publik seperti internet. Sebuah VPN mengamankan koneksi internet komputer Anda guna memastikan bahwa segala sesuatu yang Anda terima dan kirimkan sudah dienkripsi dan tersembunyi dari mata mana pun yang ingin tahu. Lebih lanjut tentang apakah VPN dan mengapa Anda memerlukannya.

Jadi pertama-tama, bagaimana Anda tahu bila Anda perlu VPN? Gampangnya, siapa saja mulai dari para pelajar hingga para pekerja atau cuma seseorang yang ingin agar orang lain mengurus urusan mereka sendiri dengan menghormati privasi internet mereka, seharusnya memakai VPN.

Ada beberapa jenis VPN. VPN yang paling umum adalah VPN PPTP, VPN Situs ke Situs, VPN L2TP, IPsec, SSL, VPN MPLS, dan VPN Hybrid. Kita akan membahas masing-masing jenis VPN dengan lebih mendetail di bawah ini.

Surveillance vs privacy: vpnmentor

  1. VPN PPTP

VPN PPTP singkatan dari Point-to-Point Tunneling Protocol (Protokol Kanalisasi Titik ke Titik). Seperti nama yang disandangnya, VPN PPTP menciptakan kanal dan menangkap data. Nama yang cukup panjang untuk VPN yang paling umum digunakan. VPN PPTP digunakan oleh para pengguna jarak jauh untuk menyambungkan mereka dengan jaringan VPN menggunakan koneksi internet mereka yang sudah ada. VPN sangat bermanfaat baik bagi pengguna bisnis atau pengguna rumahan. Untuk mengakses VPN, pengguna masuk VPN memakai kata sandi yang sudah diakui. VPN PPTP ideal untuk penggunaan pribadi dan bisnis sebab mereka tidak perlu membelinya dan pemasangan perangkat keras ekstra dan fasilitasnya secara khusus dijajakan sebagai perangkat lunak tambahan yang tidak mahal. VPN PPTP juga digunakan secara luas karena kompatibilitas-nya dengan sistem Windows, Mac dan Linux.

Meskipun VPN PPTP tampaknya punya banyak manfaat, ada kerugian untuk VPN ini. Kerugian dari memakai VPN PPTP adalah layanan ini tidak menyediakan enkripsi, yang pada umumnya merupakan alasan mengapa orang memakai VPN. Kerugian lain adalah ketergantungannya pada PPP atau Protokol dari Titik ke Titik untuk melaksanakan tindakan pengamanan.

  1. VPN Situs ke Situs

VPN dari situs ke situs juga disebut VPN dari Router-ke-Router dan paling banyak digunakan dalam operasional berbasis perusahaan. Adanya kenyataan bahwa banyak perusahaan memiliki kantor-kantor yang berlokasi baik nasional juga internasional, VPN Situs ke Situs dipakai untuk menyambungkan jaringan dari lokasi kantor utama ke banyak kantor. Hal ini juga dikenal sebagai VPN berbasis Intranet. Kebalikannya juga dimungkinkan VPN Situs ke Situs untuk menyambung dengan komputer lain dengan cara yang sama dan ini dikelompokkan sebagai VPN berbasis Ekstranet. Singkatnya, VPN Situs ke Situs membangun jembatan virtual yang menggabungkan berbagai jaringan dalam rangka menyambungkannya dengan internet dan menjaga komunikasi yang aman dan rahasia antara jaringan-jaringan tersebut.

Serupa dengan VPN PPTP, VPN Situs ke Situs berfungsi untuk menciptakan jaringan yang aman. Namun, tidak ada batasan khusus yang memperbolehkan berbagai macam situs dalam sebuah perusahaan yang baru saja kita singgung tersambungkan guna membentuk VPN. Juga, tidak seperti PPTP, penyaluran, enkripsi, dan dekripsi dikerjakan oleh penyalur data berbasiskan perangkat keras atau perangkat lunak di kedua ujungnya.

  1. VPN L2TP

L2TP adalah singkatan dari Layer to Tunneling Protocol (protokol lapisan ke kanalisasi) yang dikembangkan oleh Microsoft dan Cisco. VPN L2TP merupakan VPN yang secara khusus digabungkan dengan protokol keamanan VPN lainnya guna membentuk koneksi VPN yang lebih aman. VPN L2TP membentuk kanal antara dua titik koneksi L2TP dan VPN lain seperti protokol IPsec yang mengenkripsi data dan memusatkan pada mengamankan komunikasi antar kanal-kanal.

L2TP juga serupa dengan PPTP. Kesamaan ini ada kaitannya dengan kekurangan mereka dalam hal enkripsi dan keduanya juga bersandar pada protokol PPP untuk melakukan itu. Keduanya mulai memunculkan perbedaan berkenaan dengan kerahasiaan data mereka dan integritas datanya. VPN L2TP menyediakan keduanya sedangkan VPN PPTP tidak demikian.

  1. IPsec

IPsec adalah singkatan dari  Internet Protocol Security. IPsec merupakan protokol VPN yang digunakan untuk mengamankan komunikasi internet lintas jaringan IP. Kanal dipersiapkan di situs jauh yang memungkinkan akses ke situs pusat Anda. IPsec berfungsi untuk mengamankan komunikasi protokol internet dengan memverifikasi masing-masing sesi dan mengenkripsi secara individu paket data di seluruh koneksi. Ada dua mode di mana VPN IPsec beroperasi. Dua mode tersebut adalah mode transportasi dan mode kanalisasi. Kedua mode ini memproteksi transfer data antara dua jaringan yang berbeda. Selama mode transportasi, pesan dalam paket data dienkripsi. Dalam mode kanalisasi, seluruh paket data dienkripsi. Keuntungan pada penggunaan VPN IPsec adalah VPN ini dapat juga dipakai sebagai tambahan pada protokol keamanan lainnya guna memberikan sistem keamanan yang lebih tangguh.

Meskipun IPsec merupakan VPN yang layak untuk dimiliki, kekurangan terbesar dari memanfaatkan protokol ini adalah pemasangan klien yang memakan banyak waktu berharga yang pasti terjadi sebelum bisa memakainya.

  1. SSL dan TLS

SSL singkatan dari Secure Sockets Layer dan TLS singkatan dari Transport Layer Security. Keduanya ini berfungsi sebagai satu protokol yang digunakan untuk membentuk koneksi VPN. Koneksi VPN ini merupakan tempat peramban web melayani sebagai klien dan akses pengguna dibatasi hanya pada aplikasi tertentu alih-alih seluruh jaringan.  Protokol SSL dan TLS terutama sekali dimanfaatkan oleh situs web belanja online dan penyedia layanan. VPN SSL dan TSL meberi Anda sesi keamanan dari PC Anda ke server aplikasi. Hal ini adalah karena peramban web dengan mudah berpindah ke SSL dan hampir-hampir tidak memerlukan tindakan apa pun dari pengguna. Peramban web sudah dilengkapi dengan SSL dan TSL yang terintegrasi. Koneksi SSL mengandung https di awal URL-nya dan bukannya http.

  1. VPN MPLS

Multi-Protocol Label Switching atau MPLS VPNs digunakan paling baik untuk koneksi jenis Situs ke Situs. Hal ini terutama oleh karena adanya fakta bahwa MPLS merupakan opsi yang paling fleksibel dan mudah beradaptasi.  MPLS merupakan sebuah sumber berbasis standar yang digunakan untuk mempercepat distribusi paket jaringan melalui banyak protokol. VPN MPLS merupakan sistem VPN diselaraskan dengan ISP. VPN diselaraskan dengan ISP adalah ketika dua atau lebih situs terkoneksi untuk membentuk VPN dengan memakai ISP yang sama. Namun demikian, kerugian terbesar pada penggunaan VPN MPLS adalah karena fakta bahwa jaringan ini tidak mudah untuk dipersiapkan dibandingkan dengan VPN lainnya. VPN ini juga tidak mudah untuk dimodifikasi. Maka dari itu, VPN MPLS umumnya lebih mahal.

  1. VPN Hybrid

VPN hybrid merupakan VPN yang berbasiskan gabungan dari MPLS dan keamanan protokol internet atau IPsec. Meskipun kedua jenis VPN ini dipakai secara terpisah pada situs yang berbeda. Namun, masih dimungkinkan untuk memakai keduanya pada situs yang sama. Hal ini akan dilakukan dengan maksud untuk memakai VPN IPsec sebagai cadangan untuk VPN MPLS.

VPN IPsec adalah VPN yang memerlukan beberapa jenis peralatan pada sisi pelanggan seperti yang sudah disinggung sebelumnya. Peralatan ini biasanya dalam bentuk router atau perkakas keamanan serbaguna. Melalui router atau perangkat keamanan serbaguna inilah data dienkripsi dan membentuk kanal VPN seperti dibahas di atas. Secara komparatif, VPN MPLS dipasang sebagai pembawa, dengan bantuan peralatan dalam jaringan pembawa.

Dalam rangka menyambungkan kedua VPN ini, sebuah pintu penghubung dibentuk guna menyisihkan kanal IPsec pada satu ujung dan memetakannya ke VPN MPLS pada ujung lainnya sambil menjaga keamanan yang rencananya disediakan oleh VPN.

VPN Hybrid dimanfaatkan oleh perusahaan-perusahaan terutama sebab menggunakan MPLS untuk situs mereka bukanlah pilihan paling cocok untuk situs mereka. Ada sejumlah besar keunggulan yang dimiliki MPLS di atas koneksi internet publik, namun biayanya tinggi. Oleh karena itu memakai VPN hybrid memungkinkan Anda untuk mengakses situs pusat lewat situs jauh. Secara keseluruhan VPN Hybrids agak mahal namun menawarkan fleksibilitas yang lebih besar.

Kesimpulan

Sebagai kesimpulannya, membuat keputusan yang tepat tentang VPN manakah yang cocok untuk Anda bisa jadi sebuah pilihan yang sulit. Dalam upaya memutuskan yang manakah VPN untuk Anda, pertama kali tentukan apa jenis keamanan yang ingin Anda miliki. Pemilihan VPN Anda akan berbeda-beda tergantung dari apakah ya atau tidaknya Anda seorang pelajar, usaha kecil, atau pemilik beberapa kantor perusahaan. Gagasan lainnya yang sebaiknya Anda pertimbangkan adalah seberapa ekstensif seharusnya keamanan Anda berkenaan dengan apakah ya atau tidaknya Anda memakai sesuatu yang sederhana saja atau yang lebih kompleks seperti VPN hybrid. Faktor lain adalah biaya yang akan ikut berpengaruh selama proses pengambilan keputusan ini. Seberapa banyak uang yang Anda siapkan dan seberapa berharganya biaya ini pada pengamanan koneksi internet Anda? Setelah Anda mampu menjawab pertanyaan-pertanyaan itu dalam memutuskan jenis VPN untuk Anda akan menjadi pilihan yang lebih mudah. Satu gagasan yang mungkin dapat berguna adalah lakukan lebih banyak riset terkait dengan bidang ini. OK, semoga beruntung untuk Anda!

ex_goldLihat VPN top sesuai nama, dan cari tahu pendapat pengguna seperti Anda mengenai mereka

Bermanfaatkah ini? Bagikan!